Tragedi malam pengantin - 4

Dan jilatan itu semakin dalam dan turun kebawah diiringi geliatan-geliatan kecil tubuh dara itu yang disertai pula dengan lenguhan tertahannya manakala lidah lelaki itu telah sampai ke bawah bongkahan pantatnya yang terbuka dimana terletak lubang anusnya. Betapa tanpa rasa jijik sama sekali lelaki bajingan itu menjilati anus gadis itu, wajahnya semakin lekat saja pada celah-celah paha korbannya yang semakin keras suara lenguhannya yang teredam sumpalan kain di mulutnya menahan sensasi birahi yang tampaknya mulai bergejolak dalam tubuhnya. Kurasa lelaki itu begitu memaksa memasukkan lidahnya yang sengaja dibuat kaku menegang, apalagi lelaki itu mempunyai lidah yang panjang dari biasanya sehingga membuat anus gadis itu yang sempit serasa ditusuk-tusuk oleh daging lunak yang hangat.

Semua ini memang sama sekali tak pernah disangka oleh gadis itu yang sama sekali belum pernah mempunyai pengalaman bercinta dengan seorang lelaki apalagi hubungan intim seperti sekarang ini yang dirasakannya. Tak pernah terbayangkan olehnya bahwa andai saja kekasih hatinya itu yang kini telah menjadi suaminya itu mungkin akan berbuat seperti ini pula pada dirinya di malam ritual pengantin mereka. Namun kini ia harus menerima kenyataan pahit bahwa tubuh telanjangnya tengah dicumbui oleh seorang lelaki yang sama sekali tidak dikenalnya, dan bahkan amat dibencinya karena telah menawan suaminya apalagi dicintainya.

Tubuh indahnya masih terkapar tak berdaya dalam posisi menggangkang kedua belah kakinya sementara lelaki itu masih terus tak henti-hentinya menjilati kedua belahan lubang di sela-sela pangkal pahanya, yakni lubang kemaluannya dan lubang anusnya. ia mulai merasa tersiksa sekali dikarenakan ternyata lelaki itu perlahan-lahan telah berhasil membuat tubuhnya yang menahan sensasi dari birahi gairah perawannya telah terpedaya oleh keahlian bercinta lelaki bajingan itu yang agaknya telah mempunyai pengalaman dalam bercinta dan menaklukkan wanita.

Setiap lekuk liku dari tubuh telanjangnya yang sensitif itu dibelai dan di elus, sehingga ketika tangan lelaki itu sudah berpindah meremas-remas kedua belah susunya yang padat berisi, montok indah menggiurkan itu kiri dan kanan, gadis ini telah lupa untuk memberontak lagi, kedua tungkai kakinya yang telah terbebas dari cengkeraman erat tangan-tangan kekar sipejantan itu masih saja terbuka lebar seakan-akan masih terpegang saja layaknya.

Berganti-gantian lidah lelaki perkasa itu mengulas lubang memek dan anus gadis itu. Semakin lama bongkahan pantat sang dara itu semakin mencuat keatas seiring dengan naiknya kedua tungkai kakinya yang semakin mengangkang. Tubuh telanjangnya menggeliat-liat hebat menahan sensasi kenikmatan yang diberikan lelaki bajingan itu kepada dirinya, sementara dari dalam tubuhnya terasa ada yang tersumbat dan ingin meledak-ledak seperti akan mau pipis saja, karena lidah lelaki itu selalu menjilati lubang yang biasanya ia selalu gunakan untuk buang air kecil ini.

Derai air mata yang membasahi kedua belah pipi dari wajah nan cantik ini telah mengering dan kini yang ada hanyalah wajah seorang gadis belia yang tengah melawan birahi pertamanya yang menuntut untuk dituntaskan dari seorang lelaki yang tak pantas meraih kenikmatan bersamanya itu. Tubuh telanjangnya melejang-lejang menawan bagi setiap lelaki yang menyaksikannya, terlebih-lebih aku yang terus melihat adegan itu tanpa berkedip sambil memegangi batang pelirku yang telah tegang setengah mati seraya mengocok-ngocoknya dengan penuh nafsu, betapa aku juga terbawa arus permainan birahi paksa tersebut. Entah kapan aku lupa saat aku memasukkan tanganku kedalam celana dan mengelus batang kontolku yang sama sekali belum pernah singgah kedalam memek gadis manapun.

"Mpphh..!! Huphf...haphf!", semakin bertubi-tubi telingaku mendengar luapan erangan dari mulut mungilnya yang tersumpal itu menambah sensasi indah adegan dari ketidakberdayaan seorang gadis yang tengah dipaksa menjalani kodratnya sebagai wanita yang harus melayani lelaki.

Sampai suatu saat terlihat tubuh telanjang gadis itu terhenti kaku seketika, jari-jari kedua belah kakinya yang indah mengatup begitu eratnya dan seketika jatuh terjuntai di atas kasur pelaminan itu dengan menopang pada lekukan jari kakinya yang masih menekuk kedalam mengacak-ngacak sprei putih dibawahnya dengan tumit terangkat, sedangkan belahan pinggulnya mencuat tinggi keatas dengan bongkahan pantatnya menjungkit diwajah lelaki itu, jeritan tertahannya memecah segenap isi ruangan kamar percintaan paksa dari kedua insan berlainan jenis, dan itulah agaknya orgasme pertama dari gadis yang masih perawan ini yang serta merta disambut gembira oleh lelaki bajingan kepala perampok itu.

Aku merasa bahwa kini selangkangan gadis itu telah luber oleh cairan lendir yang tadi telah kulihat menempel pada celana dalamnya yang masih tergantung di betisnya, hal ini dibuktikan dengan jilatan-jilatan lidah lelaki itu yang kini sangat gencar kembali menyapu pangkal pahanya yang terbuka pasrah begitu indah mempesona pada penglihatanku. Dari balik tembok aku mengamati setiap juluran lidah lelaki itu kini selalu membawa tetesan lendir yang dihasilkan oleh kemaluan sang dara cantik tersebut.

"Bagaimana manis ?? Enak bukan ?? ha.. ha.. ha.. kini kau telah merasakan betapa nikmatnya surga dunia pada malam ini bersamaku, kau sangat cantik sekali manisku.. aku ingin mencicipi lezatnya kehangatan tubuhmu malam ini sepenuhnya sayang.. hmm.. hmm.. enak sekali lendir kegadisanmu ini..", seloroh lelaki perkasa itu di sela-sela jilatan pada vaginanya. Tak satupun rasanya lelaki itu menyisakan cairan surgawi sang dara korbannya yang terus direguknya sampai licin tandas sama sekali. Lendir sari keperawanan gadis itu sampai ludes ditelan semuanya oleh bajingan yang memaksanya malam itu.

Tubuh telanjang gadis itu yang masih lemas akibat pencapaian orgasme pertama dalam hidupnya tadi langsung diangkat oleh lelaki perkasa tersebut kemudian di balikkan posisi kepalanya menghadap kepadanya yang telah berdiri dengan gagahnya. Kini tubuh telanjang dan kedua kaki gadis itu berubah posisinya yang selonjoran menghadapku, akhirnya inilah yang aku tunggu! Betapa kini aku dapat menikmati paha putihnya yang sedari tadi hanya dapat kulihat lebih jelas melalui pantulan cermin disana.

Kulit kakinya begitu indah dan ramping mulus dengan kuku-kuku kakinya terhias oleh kutek bening kebiruan yang transparan berkilat indah dibalik stocking hitamnya yang seperti jala-jala kecil itu. Namun kedua belah kaki itu masih berselonjor rapat serta belum terbuka, sehingga aku kesulitan melihat isi kemaluannya yang masih berupa garis vertikal yang rapat di antara bulu-bulu kelamin yang mengelilinginya.

Terlihat batang kontol lelaki itu baru agak menegak keatas yang baru separuh ereksi dengan rimbunan bulu jembut yang begitu lebat dan perkasa dihadapan wajah gadis cantik itu yang dipaksa tengadah. Sambil membuka dagu lancip gadis belia nan cantik itu sehingga bibir mungilnya terbuka, lelaki itu tampaknya terlebih dahulu akan memerawani mulutnya yang telah ia lepas sumbatan kainnya seraya mengacung-acungkan parangnya ke atas kepala korbannya, sehingga tak sepatah kata keluar dari bibirnya yang ketakutan setengah mati.

"Ayo! Keluarkan lidahmu sekarang manisku.. kini jilatilah kedua biji kejantananku ini sayang.. dan jangan macam-macam!!", hardik lelaki jahanam itu yang telah menyorongkan selangkangannya ke mulut mungil sang dara korbannya.

Dengan takut-takut gadis itu menuruti perintah lelaki bajingan itu mengeluarkan lidah kecilnya yang memerah, lalu dengan perlahan mendekati pangkal kedua buah pelir yang tergantung itu. Lelaki itu dalam penglihatanku juga merasakan sensasi yang nikmat manakala lidah mungil gadis belia itu menyentuh permukaan kulit biji pelirnya yang dihiasi dengan bulu-bulu jembut kasarnya. Begitu terasa hangat dan lembut baginya untuk lidah seorang perawan pada kejantanannya itu.

"Ketahuilah manisku.. bahwa aku berbahagia sekali mendapatimu malam ini, karena rupanya suamimu sama sekali belum pernah menjamah tubuhmu ini.. lama sekali aku menantikan saat-saat seperti ini.. saat dimana aku dapat mencicipi kehangatan serta kenikmatan dari tubuh seorang gadis belia sepertimu.. dan aku senang sekali bahwa kau telah menjaga dengan baik kesucianmu.. maka izinkan aku untuk mencicipi lezatnya rasa keperawanan itu dari tubuhmu ini.. ouh!", demikianlah curahan hati lelaki yang tengah dilanda nafsu terpendamnya untuk merasakan kehangatan dari kemaluan gadis belia yang masih suci.

Masih belum terdengar suara balasan terucap dari bibir mungil milik gadis itu untuk menanggapi kalimat yang dilontarkan bajingan perkasa tersebut, namun tanpa menunggu jawaban itu keluar, lelaki itu kini telah membuka paksa dagu sang dara korbannya, sampai bibir indah yang meranum itu merekah dan perlahan ia menjejali mulut mungil si gadis dengan kepala kejantanannya yang kini telah ereksi penuh dan mengacung tegak. Begitu besar dan panjang kontol lelaki itu yang dua kali ukuran kepunyaanku ini. Urat-urat tonjolannya begitu nyata bersemburat dari balik permukaan kulit batang pelir lelaki itu, benar-benar lelaki itu seorang lelaki pejantan yang akan membuat gadis ini akan bertekuk lutut dan pahanya sebentar lagi.

Lenguhan demi lenguhan yang keluar dari belahan bibir seorang dara yang tak berdaya ini mengiringi setiap jejalan urat pelir lelaki itu yang semakin dalam memasukki rongga mulutnya serta menembusi pula kerongkongannya, hingga pada akhirnya hidung gadis itu yang mancung telak beradu dengan kedua biji pelir berbulu lelaki itu yang masih tergantung dengan gagahnya. Kini mulut mungil dara itu telah diperawani olehnya dan batang kejantanannya yang besar dan panjang itu telah basah didalamnya oleh ludah sang gadis suci itu. Pastilah gadis itu telah mencium pula aroma dari batang pelir gagah sang bajingan pemetik bunga ini, walaupun dengan keadaan terpaksa untuk menerimanya secara pasrah demi keselamatan sang suami yang tertawan oleh para perampok jahanam tersebut.

Bersambung . . .

0 comments:

Post a Comment