Difuck Pakcu N

Aku menggenggam segulung ijazah. Wajah-wajah gembira dengan teman-teman menceriakan suasana majlis konvokasi. Aku masih mencari-cari dimana kelibat Mamaku.

"Mama, are you here for my graduation ceremony?"
"Maaf sayang, Mama sibuk ni. Anyway you're old enough to handle this. I'll pick you up after everything's over, OK?"

Mengeluh. Aku sendirian. Apa yang mampu aku lakukan hanyalah duduk dan menanti Mama datang untuk mengambilku pulang. Tiba-tiba bahuku ditepuk dari belakang. Rupa-rupanya Baiti, ingin bergambar dengan aku sebelum berangkat pulang ke Brunei. Dalam masa setengah jam selepas bergambar, Mama pun tiba dengan kereta BMW-nya.

"Dah graduate kan, apa rancangan Nora seterusnya? Nak belajar lagi ke atau nak kerja? Kalau nak kerja, Mama boleh carikan," kata Mama yang sedia memandu setelah membantu aku memasukkan semua barang-barang ke dalam but kereta.
"Tak mengapa, Ma. Nora boleh berdikari dan Nora ingat nak cari sendiri. Baru kata orang, independent woman!"

Mamaku masih anggun walaupun sudah mencecah setengah abad. Tubuhnya yang kecil molek berisi itu serta kesihatannya yang baik membuatkan dia kelihatan elegant dan menarik. Abah pula jauh lebih senior dari Mama. Abah sudah nampak uzur dalam 60 tahun. Selalu Mama mengelar "macam memeluk teddy bear" sahaja. Abah sudah tidak aktif dan kini Mama yang aktif menguruskan perniagaan Abah.

Kedua beranak itu ketawa, sambil menuju ke bangalo mereka. Sesampai sahaja, Mama senyum kerang kepadaku. Mama yang memakai blaus nipis merah jambu, nampak coli Mama berwarna merah membalut buah dadanya yang menonjol dengan slack hitamnya. Mama kelihatan hot walau sudah berusia.

Tidak kusangka ada kejutan di sebalik ketiadaan Mama di acara graduasiku. Tersenyum melihat kemeriahan majlis yang telah diatur dan diadakan.

Saudara-mara, sahabat handai serta.. Tiba-tiba pandanganku terhenti kepada seorang lelaki. Aku kenal orang itu tetapi belum sempat menegur dan mendekatinya, Mama memanggil untuk memotong kek.

"Tahniah Nora! Tercapai juga cita-citamu! Kau tambah ayu, lawo dan seksilah Nora.." tegur Pakcu N sambil memberi hug kecil kepadaku. Aku merasa gugup dan terasa bahang tubuh Pakcu N yang segar.
"Err, Terima kasih Pakcu. I miss you. Where have you been? No news all this while?" tanyaku sambil mencium pipi Pakcu N.

Pakcu N memegang tanganku sambil meramas-ramasnya. Aku rasa semacam. Bulu romaku mula menegak. Sensasi dan bagaikan ada karan listrik membakar hangat tubuhku. Pakcu N adalah adik bongsu Abah. Tinggi, segak dan sasa orangnya. Kemas, non smoker dan juga non drinker. Tapi Pakcu N ada minatnya yang lain.. Usia dia dalam 45 tahun. Matanya galak dan bibirnya tebal. English Pakcu N sharp. Bila dia berbahasa Inggeris atau Melayu, dia ada gaya dan a style of his own.

"Sayang, kenapa ni? Tetamu ramai lagi but you're to yourself?" tegur Mama yang ditemani oleh Pakcu N.
"Err.. Ma, badan tak sedaplah. Macam nak demam gitu, minta maaf Mama." jawabku.. Sambil mataku memandang kepada Mama dan Pakcu N ku. Mereka berpegang tangan dan kelihatan mesra sekali. Aku duduk sebentar, sambil memberikan senyuman dan membiarkan Mama dengan Pakcu N tercegat di pintu.

*****

Mataku berbinar. Mama dan pakcu N ada di depanku. Kepalaku berputar dan aku menyandarkan tubuhku ke kusyen.. Aku mengutip sehelai kisah lalu yang berkesan di dada dan di sanubariku..

Aku bagaikan tidak percaya. Aku mengucek mataku. Benarkah apa yang kulihat dan apa yang kudengar? Kisah dan pandangan itu bagaikan berbunga semula. Mengembang cerah di depan mata dan di kepalaku.

Antara percaya dan tidak aku kena percaya sebab mataku yang melihat dan telingaku yang mendengar. Aku melihat dan menyaksikannya. Maka aku kena percaya dengan apa yang dilihat oleh mataku dan apa yang didengar oleh telingaku.

Aku melihat.. Mamaku bogel.. Tubuhnya dilapah dan diratah..
Siapa yang melapah dan meratah?
Aku melihat.. Mamaku sedang disetubuhi..
Siapa yang menikmati persetubuhan dengan Mamaku?
Aku melihat.. Mamaku gembira disetubuhi.. Sedap dan bahagia
Siapa yang menyedap dan membahagiakan Mamaku?

Isskk.. Mamaku boleh dan mampu menerima batang zakar yang panjang dan besar tu dalam liang nikmatnya. Mamaku yang menjerit-jerit meminta dirinya disetubuhi dengan batang zakar yang merobek lubang cipapnya.. Yang amat disukai dan dirinduinya..

Hendak keluar bebola mataku melihat cipap Mamaku menerima batang zakar yang keras tegang itu dalam lubang cipapnya dan Mamaku enjoy every minute of it.. Malah Mamaku membelai dan mengulum dan menghisap dan merasakan begitu sayang dan bahagia membelai dan mengasihi batang zakar itu.. Waduhh Mamaku, she really enjoyed the big, thick and long cock.. Mamaku loves it..

Aku bagaikan tidak percaya sebab cipap Mamaku kecil namun cipapnya mampu dan bahagia sekali menerima zakar yang panjang, keras dan kuat itu.. Cipap Mamaku benar-benar memakan zakar itu habis sampai ke pangkalnya, dan Mamaku really enjoyed it bila zakar itu berada dalam kewanitaannya.. Menggerudi lubuk cipapnya dan Mamaku melawan dengam memberikan kemutan yang kuat sehingga zakar itu merasakan gigitannya.

Erang Mamaku.. Erang mamaku.. Kuat dan bergetar.. Senang dan lantang.. Tanda dia bahagia menerima pernyataan kasih sayang itu.. Sesungguhnya Mamaku bahagia dan senang, puas dan kesedapan diperlakukan begitu. Aku melihat persetubuhan Mamaku dengan kekasihnya.. Yang kekasihnya itu adalah..? Aku sendiri tidak percaya..

Sebenarnya aku tertangkap tidak percaya dan seperti kukatakan bahawa aku kena percaya.. Rupa-rupanya kekasih Mamaku adalah Pakcu N ku sendiri. Lelaki yang mempunyai zakar yang besar, panjang dan lebar. Yang menggerudi lubang cipap Mamaku dengan hayunan dan henjutannya dan cipap Mamaku sedia dan bahagia menerima kesemuanya dan membuat Mamaku berada di dalam syurga enaknya..

Wow.. Mamaku loved to be fuck.. Setiap saat persetubuhan itu dia merasa bahagia dan mengecap keenakan. Dia bahagia difucked Pakcu N.

Aku mula mengetahui affair Mamaku dan Pakcu N semasa aku di tingkatan 4 lagi. Melihat mereka fuck each other waktu itu juga sebab sebelum itu aku tidak mengetahui perhubungan mereka.

Agak mengejutkan dan memikirkan berapa lama mereka sudah membuat perhubungan di belakang atau di luar pengetahuan Abahku. Berapa lama Mamaku telah curang? Kenapa dan mengapa Mamaku curang?

Persoalan-persoalan itu tidak menekan perasaanku. Yang menekan perasaanku ialah keinginan aku mahu mengecapi seperti Mamaku. Mau Pakcu N menyetubuhi aku seperti dia menyetubuhi Mamaku. Mahu merasa batang yang besar, panjang dan keras itu dalam lubang puki aku. Kalau Mama bahagia menikmatinya dan enjoy memakan batang zakar Pakcu N dengan lubang cipapnya, aku juga akan merasakan sedemikian.

Malah susuk tubuhku lebih besar dari Mamaku. Cipapku makin tembam dan pasti Pakcu N akan menyukainya. Sudah lama aku memasang angan-angan ini. Kini aku dapati Pakcu N muncul semula setelah agak 2 tahun tidak kelihatan. Tambah aku di kolej dan kalau pakcu N muncul pastilah dia menemui Mamaku. Penyedap dia di belakang Abahku.

Kini aku sudah graduate. Kini aku bertambah dewasa. Dan aku masih virgin. Masih dara kerana aku tidak membenarkan sesiapa menyentuh tubuhku.

*****

Kissing, bila lidah itu menjulur dan bermain dengan lidahku di dalam mulutku, lembut menyelongkar ke langit, aku mula kelemasan dan kegayatan. Namun tikaman ghairahnya membuat rasa mau dan inginku melangit.

Mataku kuyu kapukanku menjadi kuat di belakang tengkok jejaka sasa itu. Sambil aku merasa hangat bangat bila tetekku diramas-ramas perlahan, seakan aku terangkat di kayangan. Aku mula mengerang kecil dalam pada itu tubuhku mula menginjal.

Dan bila lidah jejaka itu beralih ke tengkok dan kini mula liar menari di puting tetekku, aku menjadi fana. Bila mulutnya menghisap dan menyonyot puting susuku yang cokelat muda warnanya itu, aku kejang menahan ngilu dan geli sedang kesedapan diperlakukan sedemikian membuatkan tubuhku terus menggelinjang dan mahu diperlakukan sebegitu.

Nafasku kencang dan pendek-pendek, dadaku berdebar bagai gong dipalu. Buah dadaku dan putingnya menjadi keras dan aku merasakan sensasi pada setiap inci tubuhku yang diusik dan dimain oleh lidah lelaki ini. Terasa tubuhku dengan kulit halus yang licin menerima sentuhan lidah yang panas dan sentuhan tangan yang sasa serta jari-jari lelaki itu pintar dan liar menyentuh ke kawasan-kawasan yang tidak pernah aku tahu akan sensitivitinya.

Dan bila telapak tangan yang sasa itu mengenggam sejemput cipapku yang tembam, aku mula terasa basah. Lubang farajku mengeluarkan air dan bila lidah jejaka itu berada di clit aku, aku mengangkat-angkatkan buntutku agar cipapku bertemu dengan lidahnya.

Aku mengerang kuat. Punggungku terangkat-angkat laju dan kelentitku sudah dikulom dan dipermainkan oleh lidahnya. Aku menjerit-jerit halus dan pergerakan punggungku makin kencang sambil tanganku meramas-ramas rambut lelaki itu.

"Uuhh!! Arrghh!! Sedapp.. Ohh god.. I am cummingg.."

Aku menjerit kerana aku merasakan mahu terbasah ketika itu dengan tikaman kengiluan yang amat sangat ke dinding G di lubang farajku.

Lelaki itu mengurut cipapku dengan telapak tangannya. Dia meramas-ramas pangkal cipapku kemudian mengurut ke bawah sampai ke lubang anal. Aku dapat merasakan sensasi segar di cipapku bila diperlakukan sedemikian. Amat menyeronokkan.

Aku memerhatikan zakar lelaki itu. Rasa nak keluar bola mataku. Selama ini zakar itu kulihat dari jauh. Ketika zakar itu dihayun dan dihenjut masuk ke lubang faraj Mamaku. Kini kontol itu di depan mataku. Hatiku berasa cuak, gentar, takut dan was-was.

Boleh ke? Boleh ke masuk ke dalam lubang farajku?

Aku memegang kontol yang keras bagaikan kepala ular senduk mengacah ke mukaku. Aku hanya memegang kuat di pangkal batang, menggenggam kemudian kulurut dari pangkal sampai ke kepala kotenya. Aku melakukan pergerakan yang kuat membuatkan empunya zakar mengeruh dan menutup matanya sambil mengangkat punggungnya.

Kepala kote itu mengembang besar bagaikan cendawan, bulat bagaikan mentol lampu. Batang zakar melebar, tebal dengan urat-urat timbul sampai ke pangkal. Keras.. Benar-benar keras, panjang, sungguh panjang di mataku dan besar. Tetap dan aku mahu zakar ini berada dalam lubang cipapku.

Kote Pakcu N, butuh dia yang sedang kupegang dan kuurut. Aku tak tahu macamana nak menghisapnya lagipun aku rasa tak berani dan belum mahu menghisap atau mengulum kote yang besar, tebal dan panjang itu.

Aku telah lama mempersiapkan diriku untuk menikmati persetubuhan. Lebih-lebih lagi memenuhkan fantasiku untuk disetubuhi oleh Pakcu N ku sendiri. Dia lelaki yang membuatkan aku selalu basah.

Kini tubuhku berada depannya, bulat, solid dan bogel.

Kini kotenya sedang kupegang-bahang listriknya menuba seluruh tubuhku, menginjal tidak mahu melepaskan kote itu, geram mahukan batang zakarnya berada dalam lubang cipapku yang kini sedang dijilat, disedut, dihisap oleh Pakcu N ku dengan manja, lemah lembutnya membuatkan aku menggelinjang, mengerang, menjerit, mengeluh dan mengepitkan kedua belah pehaku ke kepala Pakcu N sendiri.

Namun Pakcu N meneruskan usahanya menjilat clit, liang cipap dan seterusnya memasukkan lidahnya ke lubang farajku. Aku dapat merasakan kelembutan dan kekerasan lidahnya itu, hangat! Sedang aku merasa keletihan penuh nikmat.

Kini aku bersedia.. Bersedia untuk menerima pendatang baru ke dalam kewanitaanku.. Liang cipapku berlendir air nikmat yang membantu keberadaan zakar Pakcu N di dalam kewanitaanku.

Pakcu N mengucup aku meramas buah dadaku, aku memegang zakar Pakcu N yang sudah bersedia dengan kedudukan di antara kedua belah pehaku yang kuangkat tinggi. Mempamerkan cipapku terus ke tujahan kotenya yang besar itu.

Sebaik Pakcu N mengetuk pintu cipapku memberi salam perlahan, dia menguak bibir cipapku meletakkan kepala kotenya ke mulut lubang farajku. Aku menanti dengan debar yang kencang dan dapat merasakan kepala kote Pakcu N sedang bermain di bibir lubang farajku..

"Aduhh.. Sakit Pakcuu.." jeritku..
"Sabar.. Rileks Nora.. You'll love it.."

Pakcu buat pelan-pelan. Pakcu mengucup aku, meramas buah dadaku yang sedia keras, menyonyot puting susuku yang mencanak, semuanya mendatangkan sensasi yang menggelikan dan nikmat dan bertumpu ke lubang farajku..

"Aduhh.." Aku menjerit lagi..

Kepala kote Pakcu N masih belum dapat menjengah masuk ke lubang farajku.. Hatiku berdebar kencang.. Susah juga zakar Pakcu N nak masuk ke dalam cipapku..? Kenapa senang pula dengan cipap Mamaku.. O Mamaku dan season dah melahirkan aku.. Aku masih nol dan bersih, masih pure dan berdara.. Oo.. Fikirku dan aku mahukan kepala zakar Pakcu N cepat-cepat masuk ke dalam rongga syurga dunia ini..

Dengan bantuan lendir yang kini membanjiri lubang cipapku, aku khayal, sensasi di cipapku kini menjadi-jadi bila Pakcu N memainkan kepala kotenya ke clit aku, membuatkan aku membalikkan tubuhku ke kiri dan ke kanan, mengangkat ke depan dan ke belakang..

Pakcu N menekan kepala butuhnya ke dalam lubang cipapku..

"Aduhh.." Aku menjerit sambil mellilit tubuh pakcu N dengan kakiku.

Aku merasa kepala kote itu menyentap, melanggar, menerobos pagar yang menjadi rintangan di dalam lubang cipapku..

"Aduhh.." Jeritku sekali lagi.. Terasa sakit bagaikan disiat kulitku..

Pakcuku memerhatikan riak aku.. Aku yang sedap mengertap bibir dan mengancing gigiku menahan kesakitan itu, kini mula memberi riak, bila merasakan kepadatan lubang cipapku dengan zakar Pakcu N ku yang dipompa perlahan keluar dan masuk.. Baru sekerat zakarnya dipompa.. Aku merasa kegelian yang amat sangat.. Merasa keperitan yang menyakitkan dan aku dapat melihat cadar di bawah buntutku bertompokan dengan darah segar..

Pakcu N senyum puas sambil terus menggerudi lubang cipapku perlahan..

"Ohh Pakcu bestt.. O pakcu.. I am a woman.." Aku senyum walaupun aku belum mampu menerima seluruh batang zakar Pakcu N.
"Kau lebih bagus dari Mamamu sayang", kata Pakcu N.
"Mamamu juga hebat, menarik dan bahagia difuck".
"Aku juga mahu menjadi hebat melebihi Mama. Pakcu mesti fuck Nora, ajar Nora bab bersetubuh ni OK?"

Pakcu N angguk, sengih sambil memompa batangnya ke dalam lubang faraj ketatku. Aku mengoi-ngoi dan kini dapat merasakan nikmat setelah merasai kesakitan yang sedikit.. Sakit yang nikmat yang menjadikanku seorang wanita sejati.

Aku menjerit-jerit, mengerang, mengeruh dan menjerit kua bila aku cum untuk kesekian kalinya.. Dengan peluh membasahi tubuh kami berdua biarpun kamar hotel bintang lima itu dingin sekali.

Bunyi jam mengejut aku dari tidur yang lena. Jam sudah menunjukkan pukul lapan pagi. Tubuhku terasa pegal-pegal, ketat dan sengal-sengal.


E N D

0 comments:

Post a Comment