RM50 punya cerita - 3

Keinginannya sukar dibendung lagi terutama apabila melihat bonjolan mekar ranum dada gadis montok itu. Peluang malam ini tak sanggup dipersia-siakannya.

"Eh.. Apa maksud Abang Suratman ni.." Eirin sedikit tersentak. Dia mula dapat menghidu niat serong lelaki Indonesia berusia awal 30-an itu.
"Emm.. Maksud saya.. Saya dan Eirin.. Err.. Begini.." katanya tersenyum sambil menunjuk isyarat jari telunjuk kanannya mencucuk-cucuk bulatan antara ibu jari dan telunjuk kirinya. Serentak itu tangannya segera memaut steering lori itu membelok kedalam kebun kelapa sawit.
"Eii.. Abang Suratman ni dah gila ke.. Berhentikan lori ni.. Eirin Nak turun!!" jerit gadis itu yang mula dilanda kebimbangan. Namun Suratman langsung tak mengendahkannya.

Setelah agak jauh dari jalan raya barulah Suratman memberhentikan lorinya. Injinnya tidak dimatikan sebaliknya dia memasang lampu bumbung sehingga keadaan dalam lori itu terang benderang.

"Marilah sayang.. Saya udah lama kepingin.. Udah lam tidak merasa memek.." rayunya sambil menyentap tangan Eirin yang sedang terkial-kial cuba membuka pintu.
"Eirin terus meronta-ronta dan menjerit.
"Celaka kau.. Sial.. fuck.." dan serentak itu satu tamparan hinggap di pipi gebunya. Peritnya berdesing hingga ketelinga. Eirin terdiam dan mula menangis.
"Wah.. Enak sekali mulutmu mencerca aku.. Apa kamu mau mati.." Sergah Suratman. Tangannya meraba dibawah kerusi dan mengeluarkan sebilah pisau yang biasa digunakannya untuk menyembelih ayam.
"Sekarang kau mau turut kemahuan ku atau ku siat-siat kulitmu.." dia terus mengugut. Eirin mendiamkan diri namun esakannya semakin kuat dan mukanya pucat lesi.
"Nah sekarang lorotkan pakaianmu.. Biar kulihat tubuhmu yang montok itu.. Cepat!!" tengkingnya apabila melihat Eirin masih membatu.

Tersentak dengan sergahan itu, dengan tangan yang menggeletar, Eirin mula menanggalkan pakaiannya satu persatu sehinnga tubuhnya berbogel. Hanya kasut dan stokin saja yang masih melekat dikakinya. Kini dia hanya mampu berserah kepada takdir.

"Waduhh.. Waduh.. Tubuhmu memang benar-benar mulus dan indah Rin.. Sungguh beruntung aku dapat menikmatinya.. Heh.. Heh.." mata Suratman bulat memandang buah dada Eirin.

Secara automatik tangan Eirin segera menutupi buah dadanya, tetapi Suratman yang memang sudah berpengalaman itu segera menangkap tangan gadis itu dan menekannya kebawah. Eirin memejamkan matanya menahan malu kerana selama ini belum pernah ada lelaki yang pernah menjamahnya. Tubuhnya mula mengelinjang-gelinjang apabila mulut Suratman mula bertindak menggomol buah dadanya itu. Secara bergantian Suratman menghisap kedua puting susu Eirin bagai bayi yang sedang kehausan.

"Oohh.. Oohh.. Ohh.." Eirin merintih tanpa dapat ditahan.

Perlahan-lahan berahinya mula datang. Lelaki Indon itu benar-benar bijak meransangnya. Cipapnya mula terasa basah. Melihatkan Eirin mula jinak, Suratman menarik zip seluarnya dan mengeluarkan batang pelirnya yang siap terhunus.

"Tadi mulutmu begitu biadap ya.. Nah sekarang akan kusumbat dengan kontolku" kata Suratman sambil menghalakan batang pelirnya kemuka Eirin.
"Jangan.. Jangan.. Tak mau.. Tak mauu.." Eirin menggelangkan kepalanya sambil berusaha menolak batang pelir Suratman itu.

Tetapi Suratman segera mengancam dan terus memaksakan barang pelirnya masuk ke mulut Eirin. Pada mulanya Eirin terus menolak tetapi Suratman kuat menncengkam kepala sehingga Eirin tidak dapat bergerak. Mahu tak mahu terpaksalah Eirin menurut. Dihisapnya batang pelir Suratman kuat-kuat sehingga mata lelaki itu terpejam celik menahan kenikmatan. Hampir sepuluh minit Eirin dipaksa mengkaraoke sehingga batang pelir Suratman berdenyut-denyut semakin besar dan keras. Setelah puas, Suratman mengarahkan Eirin supaya berbaring lalu dikangkangkan kedua peha gadis itu di depan mukanya.

Matanya rakus menatap setiap sudut cipap Eirin yang baru ditumbuhi bulu-bulu nipis itu seolah-olah seekor raksaksa yang siap untuk membaham mangsanya. Serentak itu dia membenamkan mukanya kecelah kangkang Eirin dan dengan penuh nafsu dia melahap-lahap dan menghisap-hisap cipap Eirin yang sudah sedia basah itu. Lidahnya dengan liar menjilati bibir cipap dan biji kelentit Eirin. Eirin terpekik kecil dan merasakan perlakuan Suratman itu sungguh nikmat hingga membuatkan dirinya seolah-olah sedang terbang. Rontaannya semakin kuat. Dia mengeliat kekiri dan kanan diiringi erangan nikmat yang tak terhingga. Akhirnya dia merasakan otot-otot tubuhnya mengejang dahsyat. Cairan dari dalam cipapnya tidak dapat dibendung lagi.

"Ohh.. Ahh.. Oohh!!" Eirin mencapai orgasmenya yang pertama.
"Sluurp.. Slurrpp.." bunyi Suratman menghisap sisa-sisa cairan cipap Eirin. Melihatkan Eirin yang terkulai layu itu, Suratman bangun lalu menanggalkan pakaiannya.
"Nah.. Sekarang tibalah waktu aku menikmati memekmu.." Kata Suratman sambil membuka kangkangan dan mula menindih tubuh Eirin.

Eirin memejamkan matanya menunggu detik-detik batang pelir Suratman menembusi liang cipapnya. Dengan jari-jemarinya, Suratman membuka belahan bibir cipap Eirin dan dengan perlahan memandu batang pelirnya kearah lubang cipap Eirin yang sedia terbuka itu. Setelah dirasakan tepat, segera Suratman menekan punggungnya kebawah.

"Auuw.. Akhh.. Auuww" Eirin memekik kesakitan sambil meronta ketika batang pelir Suratman mulai memasuki lubang kewanitaanya.

Bintik-bintik peluh bertaburan di dahinya walaupun ketika itu airCond lori itu masih terpasang. Eirin cuba untuk meronta tetapi Suratman yang lebih berpengalaman itu tak mahu serangannya gagal lalu tangan kasarnya terus mencengkam kuat bontot Eirin. Serentak itu dengan cepat dia menekan batang pelirnya sehingga separuh terbenam dalam cipap Eirin.

"Aakhh.." jerit Eirin serentak dengan robohnya mahkota kegadisannya.

Sesaat itu dia masih meronta-ronta perlahan namun cengkaman erat kedua tangan Suratman dibontotnya semakin kuat menjadikan usahanya hanya sia-sia. Esak tangisnya mulai kedengaran diselang selikan oleh desah nafas Suratman yang semakin berahi itu. Tubuh Eirin yang putih dan montok itu kini tak berdaya lagi dibawah himpitan tubuh sasa Suratman.

"Emm.. Hah.. Hah.. Tak perlu menangis lagi Rin.. Perawananmu dah kumiliki, lebih baik kau nikmati aja kontolku ini" kata Suratman dengan nada mengejek.

Sambil itu dia mulai mengerakan bontotnya maju mundur perlahan-lahan. Eirin mengetap bibir kerana merasakan batang pelir Suratman itu terlalu besar menusuk liang cipapnya yang masih lagi sempit. Setiap gerakan batang pelir itu menimbulkan rasa ngilu hingga membuatkan Eirin merintih-rintih. Namun bagi Suratman pula, terasa kenikmatan yang luar biasa kerana batang pelirnya tersepit kemas oleh cipap Eirin yang masih rapat walaupun baru sebentar tadi kehilangan daranya.

Semakin lama batang pelir Suratman semakin lancar keluar masuk menggesek cipap Eirin yang mulai dibanjiri air nikmat itu. Sakit cipapnya semakin berkurang lalu rintihan perlahanya mula diganti oleh bunyi nafas yang berirama walaupun dalam keadaan yang termengah-mengah. Ternyata lelaki Indon itu begitu bijak mebangkitkan perasaan berahinya. Hisapan demi hisapan pada buah dadanya yang membusut itu menyebabkan puting susunya mengeras. Antara sedar dan tidak Eirin mulai hanyut dibuai arus kenikmatan permainan itu.

"Isshh.. Oohh.. Aahh.. Iisshh.." erangan panjang terlontar dari mulut comel Eirin sambil membiarkan dirinya leka dalam goyangan bontot berahi Suratman.

Dia memejamkan matanya dan berusaha menikmati perasaan itu sambil membayangkan yang sedang menikmati tubuhnya ini adalah Tommoi, penyanyi remaja yang sangat digilainya itu. Tujahan demi tujahan batang pelir Suratman semakin rancak hingga terasa menyentuh rahimnya membuatkan Eirin terbuai dan mulai menikmati keseronokan itu. Sambil menyetubuhi, bibir Suratman tak henti-henti melumat bibir Eirin sepuas hatinya. Tanganya pula rancak meraba dan meramas setiap lekuk dan sudut tubuh gadis itu hingga membuatkan Eirin menggeliat-geliat kenikmatan.

"Ahh.. Oohh.. Aahh!!" rintihan panjang akhirnya keluar dari mulut Eirin ketika dia mulai mencapai klimaks.

Tubuhnya mengejang selama beberapa detik sebelum terkulai kembali. Ini membuatkan Suratman semakin ghairah menggomoli tubuhnya. Berahinya semakin kuat melihatkan tubuh montok Eirin yang terkapar pasrah tidak berdaya dihadapanya dengan kedua peha yang putih terkangkang dan bibir cipap yang mugil itu menyepit batang pelirnya. Serangannya semakin rancak dan pantas. Kedua buah dada Eirin yang bergoncang angkara hentakan batang pelirnya itu diramas dengan kuat. Selepas itu dia menekankan batang pelirnya sedalam-dalamnya hingga keseluruhan terbenam. Eirin berteriak kesakitan sambil meronta-ronta tetapi Suratman segera mencekup bibir Eirin dengan mulutnya. Tangannya memeluk erat pinggang hingga eirin tak mampu bergerak lagi.

"Akkhh.." sambil mengeluh panjang Suratman memancutkan air maninya kedalam kemaluan Eirin.

Beberapa saat kemudian suasana menjadi hening sekali hanya suara nafas Suratman kedengaran diatas tubuh Eirin yang masih ditindihnya itu. Eirin yang telah kehabisan tenaga itu tak mampu bergerak lagi. Seketika kemudian Suratman mulai bangkit dan mencabut batang pelirnya sambil tersenyum puas.

"Sekarang pakai pakaianmu, mari kuhantar pulang.. Tapi awas jika kau bilang sama sesiapa.. Mampus kau kukerjakan" ugut Suratman sambil menghunus pisau sambil menggayakan seolah-olah sedang menyembelih.
"Bangsat.. Mat Indon sial.." bisik hati Eirin. Perlahan-lahan dia bangun dan mengutip pakaiannya yang bertabur di atas lantai lori itu.


Tamat

0 comments:

Post a Comment