Lela sayang - 3

Kucupan di mulutnya aku lepaskan dan mula menjilat dan mengucup leher dan bawah telinganya. Kemudian aku alihkan pula ke dadanya yang masih lagi berbungkus itu. Lepas tu turun ke pusatnya yang terdedah itu. Bila aku mula menjilat di situ, Lela merintih.

"Abaang.. Gelii.. Lela tak tahaan"

Aku terus memusing ke posisi 69 sambil mendekatkan mukaku ke pehanya. Aku menjilat seluruh peha kiri dan kanan hinggalah naik ke pangkal paha tersebut. Skirt Lela aku selak ke atas lalu dapatlah ku lihat keindahan cipap yang tembam itu dengan aroma air banjiran dari cipapnya. Underwear berwarna merah yang dipakainya sudah basah. Aku mendekatkan mulutku ke tundunnya dan mula menyedut-nyedut daerah yang masih lagi berbungkus itu.

Lela terus mengocok batangku. Aku lihat dia memerhatikan saja batangku kerana tak tahu nak buat macam mana. Aku suruh dia jilat palkon ku. Dia pun mendekatkan mukanya dan mula mengeluarkan lidahnya lalu menjilat palkon ku dengan bernafsu sekali. Palkon ku terasa hangat bila terkena air liurnya itu.

Aku menurunkan underwear Leha sampai ke lututnya. Dia mengangkat kakinya dan aku pun terus lucutkan dan buang underwaer yang dah lencun itu ke bawah. Cipapnya yang tembam licin tak berbulu itu sungguh indah. Belahan merah cipapnya itu aku jilat dan sedut. Bibir cipapnya yang tertutup rapat itu aku kuak perlahan-lahan dengan jari ku. Maka terpandanglah oleh ku akan kelentit Lela yang sebesar biji saga itu terpacul menantikan saat untuk dikulum olehku. Lubangnya kecil.. Macam duit dua puluh sen, tak macam kakak dia punya.. Warna coklat dan sentiasa ternganga.

Aku kulum kelentit dan menyedut lubang nikmat Lela. Dia meraung dan mengelinjang menahan kesedapan di bahagian bawahnya yang sedang aku kerjakan itu.

Aku pusingkan Lela ke atas, masih dalam posisi 69, aku terus menjilat belahan cipapnya sampai ke lubang duburnya. Dalam masa yang sama aku rasa batangku berdenyut-denyut kerana Lela mula tahu memasukan batang ku ke mulutnya tanpa perlu disuruh. Dengan agak rakus Lela mengulum palkonku dan menghisap sebahagian batangku yang dapat dimasukkan ke dalam mulutnya. Aku pula membenamkan lidahku ke lubang nikmatnya yang tersangat banjir dengan air mazinya yang bercampur dengan air liurku.

Lela mula mengerjangkan badannya dan dapat aku rasakan dia menggeletar di atas ku sebagai menandakan yang dia sudah hampir klimax.

"Aahh.. Lela gelii.. Abang.. Gelii" dia meronta-ronta sebab aku menyedut bibir cipapnya yang sedang klimax sambil dia pula berusaha melarikan cipapnya dari mulutku. Dia berpusing tapi masih memegang batangku.
"Lela puas?" aku tanya dia yang sedang cuba mengatur nafas sambil tersenyum memandangku.
"Puas Bang.. Tak pernah rasa macam ni" dia mula berani bersuara walaupun mula-mula tadi dia agak gusar.
"Abang macam mana.. Ni tengah keras lagi" dia pula mengacahku sambil memuncungkan bibirnya ke batangku.

Aku suruh dia hisap batangku dan minta dia keluarkan airmaniku. Dia mengangguk dan berlutut di pinggulku dan terus saja menjilat batangku macam pro. Lela memasukkan batangku ke dalam mulutnya sambil tangannya melancapkan batangku. Tak lama kemudian aku rasa dah nak terpancut. Niat aku nak pancut ke dalam mulut dia biar dia rasai nikmatnya airmaniku itu.

"Lelaa.. Abang dah dekat.. Hisap kuat lagi" aku mula merintih.

Lela menpercepatkan hisapan sambil kocokannya juga bertambah laju dan akhirnya aku terpancut. Pancutan pertama terus masuk ke perut Lela.. Terbeliak mata dia bila pancutan pertama itu keluar. Dia melarikan mulutnya dari batangku dan menekup kepala palkonku dengan tangannya. Pancutan seterusnya meleleh di sekitar batangku dan memenuhi tapak tangan Lela. Dia masih menekup hingga tak ada lagi airmani yang keluar.

"Ee.. Abang jahat.. Masuk dalam mulut Lela.. Ee..!" Dia kegelian sambil mengeluarkan lidahnya. Aku ketawa melihat telatahnya.
"Airmani lelaki adalah ubat terbaik untuk awet muda tau dan Lela telan sebab Lela sayangkan Abang kaan..!" kataku sambil memegang tangannya yang masih berada di batangku.
"Lela sayang Abang.. Tapi Abang janji jangan bagi tahu orang" dia meminta jaminanku.

Aku mengiakannya. Aku bangun dan mengucup bibirnya yang melekit oleh airmaniku dan suruh dia bersihkan diri dan tempat kami bergelumang tadi.

Jam 12 tengah hari kami pun meninggalkan rumah untuk berjumpa dengan Faridah dengan masing-masing berjanji menyimpan rahsia.

*****

Lepas puas ronda, makan dan tengok wayang kami balik sekitar jam 1 pagi. Lela keletihan tapi enjoy malam itu. Aku berehat diberanda dan kemudian Faridah datang dan berbual-bual dengan ku. Katanya Lela mungkin dah tidur tapi kita orang tunggu lagi setengah jam baru masuk ke bilik.

Lela sedang lena diatas katil. Faridah membentangkan cadar untuk kami berdua di atas lantai jauh sikit dari katil tersebut. Sambil berbaring kami mula projek. Faridah dah gian sangat sebab dah beberapa hari puasa. Mula-mula kami main bawah selimut takut Lela terjaga. Masuk round dua dan tiga selimut pun entah ke mana. Dia pun dah tak ambil peduli lagi syok punya pasal.

Jam sembilan pagi Faridah mengejutkan aku. Katanya dia kena buat overtime sebab hari Isnin ada kes dimahkamah. Boss dia suruh siapkan paper work. Selepas kami mandi bersama (satu round lagi dalam bilik mandi) dia terus kepejabat tinggal aku dan Lela yang sedang tidur.

Aku duduk di tepi katil sambil mengejutkan Lela. Aku cium pipinya dan Lela terjaga. Dalam terpinga-pinga dia bangun dan tanya akan kakaknya. Aku beritahu kat dia dan dia terus pergi mandi. Selepas bersarapan kami naik ke bilik semula. Pagi itu aku lihat Lela sungguh cantik sekali dengan baju midi yang aku beli menampakan kejelitaan nya dengan make-up yang natural dimuka membuat aku steam sekali melihat dia.

Lela masih leka berdiri di tepi tingkap memandang ke jalan raya sambil tangannya melekap di cermin tingkap itu. Dengan perlahan-lahan aku tanggalkan baju dan seluar. Aku berjalan telanjang bulat ke arahnya kemudian aku peluk pinggangnya dari belakang dan sekali gus batangku yang berjuntai itu melekap di celah bontot dia.

"Eehh.. Apa Abang ni.." dia tersentak tapi tidak cuba melepas dirinya dari dakapanku. Dia juga tak perasan aku dah bertelanjang bulat.
"Mengelamun apa ni" aku tanya kat dia sambil mencium lehernya. Lela diam saja dan masih memerhati keluar tingkap.

Melihat dia diam aku tempelkan mulut ke lehernya lagi dan mengusap-usap di bawah telinga dan cuping telinganya aku jilat. Batang pun mula mengeras menujah belahan bontot Lela dan dia kegelian.

"Aah.. Aah.. Abang nakal lah.. Pagi-pagi dah kacau orang"

Aku tahu dia syok dengan perlakuan ku itu. Lela melentokan kepala kekiri, depan dan belakang sambil nafasnya mula memburu keluar masuk tanda dia keenakan. Aku teruskan menjilat dan mengucup batang leher dan telinganya kiri dan kanan dan tangan Lela mula memaut tengkok aku sambil mata terpejam.

Dia cuba menoleh kearah ku tapi aku tahan dia dari berbuat begitu dan tangan ku naik ke teteknya dan aku ramas lembut tetek yang belum pernah di pegang orang lain selain dari ku. Itu pun cuma dari luar. Tangan Lela makin erat merangkul tengkok aku sambil suara berdeseh-deseh menahan kesedapan bila teteknya aku ramas.

Aku mengalih tangan kebelakangnya dan aku tarik zip bajunya ke bawah. Bila terdedah sahaja belakang badannya pula aku jilat sambil membuka kancing branya. Lela membantu melucutkan baju nya terus berkumpul dikaki nya. Tangannya kembali merangkul tengkokku. Kini tinggal pantie nya saja belum ditanggalkan. Aku membongkok sedikit dan hala batangku ke celah kelangkang Lela sambil Lela mengepit batangku dengan pahanya dan aku sorong tarik batangku sambil tangan ku sebelah mengusap tundun dan sebelah lagi menggentel puting tetek nya.

"Aduuh.. Baanngg.. Sedaap.. Sedaap.." Lela mula merintih rintih kecil sambil lidahnya menjilat-jilat bibir merahnya.

Tetek Leha mengeras.. Aku ramas dan gentel putingnya kiri dan kanan. Puting berwarna kemerah-merahan itu aku tarik buat Lela menjerit kecil.

"Sakit.. Jangan kuat-kuat" dia meminta belas kesihan dan bila aku raba cipap dia dari luar pantienya aku rasa dah basah. Lela sedang menikmati mainanku.
"Sayang.. Kita main macam semalam nak?" Aku menduganya.

Dia tidak menjawab hanya mengerang kenikmatan. Batangku rasa pedih sedikit sebab Lela kepit pahanya agak kuat. Rupa-rupa nya dia dah klimax kemudian dia mengeliat bila aku sentuh teteknya dan menarik tanganku ke cipapnya. Aku seluk ke dalam pentie dan rasa belendir. Aku ramas cipapnya, Lela mengelinjang kegelian. Aku angkat tanganku dan tunjukan kemuka dia dan suruh dia lihat airmazi kenikmatan nya dan masukkan jariku kemulutnya. Lela menghisap lendir di jariku dan berpaling memelukku sambil berkata dia sayang padaku dan dia suka pelajaran baru yang tak ada di sekolahnya.

"Lela.. Hisap batang Abang ya sayang" Aku mula bersayang-sayang pula.


Bersambung . . . . .

0 comments:

Post a Comment